Strategi Desain Web Untuk Meningkatkan Konversi Website

Pinterest LinkedIn Tumblr +

dKonten.com, Digital Branding – Desain web itu bukan hanya sekedar karya seni, tapi ini adalah juga bagian dari strategi.

Setiap situs web dan setiap halamannya harus memiliki tujuan, mempengaruhi pengunjung untuk mencapai tujuan tertentu.

Situs web di desain tidak hanya hanya sekedar cantik, tetapi juga fungsional. Sehingga dapat mempengaruhi pengunjung, menghasilkan penjualan, dan menyenangkan hati penggunanya.

Pengertian Konversi Website

Ilustrasi. Foto : Freepik.com

Sederhananya, konversi adalah tujuan situs web, yaitu tindakan yang kamu inginkan untuk dilakukan pengunjung saat mereka ada di sana. Membeli produk, membagikan artikel, mengarahkan ke halaman tertentu, ini semua adalah sasaran konversi.

Konversi Mikro dan Konversi Makro.

Konversi makro adalah apa yang benar-benar kamu cari untuk tujuan situs. Sebagai contoh, sebuah situs eCommerce bertujuan untuk menjual produk, menginginkan donasi atau membutuhkan pengguna untuk membaca posting pada sebuah blog.

Konversi mikro adalah hal-hal kecil yang dapat dilakukan pelanggan yang mengarahkan mereka menuju konversi makro.

Seperti form pendaftaran newsletter sehingga memberi peluang bagi kamu untuk meyakinkan mereka di kemudian hari lewat email.

Jika seseorang mengunjungi halaman produk tetapi tidak membeli apa pun, itu adalah konversi mikro.

Webmaster dapat menggunakan ini dan statistik lainnya untuk mencari tahu mengapa pengguna tidak membeli produk atau analisa lainnya.

Misalnya, jika kamu menjalankan situs WordPress untuk plugin premium, tujuan akhir kamu adalah mengarahkan pengguna untuk membeli plugin.

Sasaran mikro kamu adalah agar orang-orang membagikan artikel blog, mengeklik halaman pembelian plugin, atau mendaftar ke newletter.

Halaman arahan kamu dapat menampilkan link unduhan plugin, sedangkan halaman web kamu yang tidak terkait, seperti posting artikel blog dapat memiliki link yang yang mengarah ke halaman plugin.

BACA JUGA  Panduan Bagi Brand Saat Mau Bekerja Sama dengan Content Creator

Bagaimana upaya mencapai Konversi lewat Desain Web

Ilustrasi. Foto : Freepik.com

Hal pertama yang perlu kamu lakukan adalah mendapatkan informasi dari klien.

Mereka kemungkinan tidak memiliki sasaran konversi yang konkret, atau bahkan tidak tahu tujuan konversi. Namun, mereka tahu tujuan situs web mereka.

Apakah mereka pendiri startup eCommerce? Seorang blogger? Seorang freelancer ? Seorang Entrepreneur?

Tanyakan kepada mereka apa yang mereka ingin pengunjung lakukan di situs web mereka, dan halaman apa yang perlu dituju.

Adakah sesuatu yang spesifik yang mereka inginkan?

Ada banyak cara untuk merancang situs web untuk mencapai sasaran konversi. Pertama, kamu perlu membuat tujuan yang jelas pada setiap halaman web, terutama halaman arahan .

Pengguna tidak harus berjuang untuk menemukan halaman tersebut, atau harus mencari melalui menu dan dropdown untuk sampai ke halaman yang tepat.

Umumnya, gunakan desain yang sederhana tanpa terlalu banyak gangguan di sekitarnya.

Gunakan ajakan bertindak, seperti “klik di sini untuk melihat produk kami”, itu sangat penting.

Ingat untuk menyorot ajakan bertindak atau tautan secara mencolok. Kamu dapat meletakkannya di dekat bagian atas atau di tengah layar, atau menggunakan warna yang terang dan kontras untuk menarik perhatian.

Hindari menggunakan banner, terutama yang ditempatkan di bagian atas atau sisi halaman, karena ini dapat disalahartikan sebagai iklan dan diabaikan.

Akhirnya, jangan lupakan hirarki visual. Cari tahu bagaimana orang melihat halaman web dan menempatkan konten yang paling penting di bidang yang paling banyak dilihat.

Buat elemen-elemen ini lebih besar dan lebih terlihat, dan gunakan ruang secara strategis untuk menyoroti area ini.

Dan tidak pernah mengorbankan estetika demi pemasaran. Kamu dapat menandai area-area penting dengan warna-warna cerah tanpa menggunakan warna norak.

BACA JUGA  5 Zodiak yang Terkenal Paling Gampang Iri Hati dan Dengki

Kamu dapat menggunakan font yang menarik yang tebal tetapi cocok dengan bagian lain dari situs web.

Estetika dan tujuan konversi tidak harus bertentangan dengan desainer yang tepat, konsep-konsep ini bisa dicocokkan secara elegan.

Upaya Konversi Pengunjung dengan Rancangan Desain Web yang kompleks

Dengan teknik yang tepat, mencapai sasaran konversi tidak begitu sulit.

Sementara banyak faktor yang menentukan apakah pengunjung mencapai tujuan itu atau tidak, itu ide yang baik untuk membangun sebuah situs web yang mengarahkan pengguna kepada tujuan.

Ada banyak analytics tool di luar sana yang memungkinkan kamu dapat menetapkan sasaran konversi, dan kamu atau klien dapat menggunakan data yang dihasilkan untuk terus meningkatkan dan kembangkan di situs web kamu.

Share.

About Author

I am a Frontend designer who loves to translate designs files into Website, Based in Bandar Lampung - Indonesia

Comments are closed.